Tuesday, March 22, 2016

Parenting 101 : Kangen Bioskop

Finding Dory, this summer!
Kalau ada hal yang saya rindukan sekarang dari sebelum menjadi orang tua adalah menonton di bioskop. Iya, kangen deh. Empat bulan sudah saya dan suami tidak menginjakkan kaki di bioskop (yaelah....baru empat bulan doang sik. ck!). Dulu kami--bahkan dari jaman masih pacaran--termasuk  yang hampir selalu update dengan film-film baru. Apa yang baru rilis, kalo sempet ya langsung nonton aja. Terakhir kami menonton film 'Spectre', itu satu hari sebelum persalinan. Bisa diprediksi kayanya tahun 2016 ini bakalan absen ke bioskop. Dari banyak most-anticipated movie inceran saya yang tayang tahun ini, yang pengen banget diliat itu Finding Dory dan Ada Apa Dengan Cinta 2. Dan kayanya harus rela nunggu tayang di TV kabel atau TV lokal aja hueheuhe.

Saking sibuknya kami mengurus bocah, sepertinya saya dan suami sudah sampai pada tahap, bodo amat mau ada film apa kek yang tayang di bioskop. Sekarang prioritas bukan lagi pada saya dan suami senang-senang tapi apakah si bocah ini nyaman atau tidak. Jujur, saya sebel denger suara anak kecil di dalam ruangan bioskop. Apalagi anak kecil ngerengek bahkan sampe nangis. Sebel sama ibu bapaknya yang pasti. Apalagi yang bawa bayi usia bulanan. Menurut saya itu egois sekali, belum lagi kalau filmnya ternyata tidak pantas untuk anak-anak; mengandung adegan kekerasan dan dewasa. Plus, sound system di dalam studio itu kan rasanya cukup menganggu untuk anak dan bayi.

Pernah satu kali saya dan suami nonton film 'Kingsman', agak ngga nyangka filmnya banyak unsur violence dan agak kejam, like blood everywhere. Di tengah-tengah film, kami denger suara anak kecil dong! Spontan saya liat-liatan sama suami, SERIUS LO ADA YANG BAWA BALITA NONTON FILM INI? Mau tuh muka anak ditutupin pas adegan kejam juga, rasanya ngga ngaruh. Yang ada anak-anak malah penasaran. Sangat disayangkan aja, jaman sekarang 'dunia' udah di tangan (baca : smartphone canggih dengan internet tanpa batas)  mbok ya dicari dulu info tentang film yang mau ditonton. Recommended ngga filmnya buat anak-anak. Kasian liatnya anak kecil begitu harus liat adegan sadis, tembak-tembakan dan kekerasan lainnya.

Dear parents, let's be wise. Kalau ngebet banget banget banget pengen nonton di bioskop, ya dititip dulu bayi atau balitanya. Kalau emang ngga memungkinkan untuk menitipkan anak ke siapapun, yowis lah ngga usah nonton bioskop. Mending cari alternatif hiburan buat anak dan orang tuanya juga. Sampai sekarang saya dan suami yang movie freak ini (self-proclaimed ones :p) merasa biasa aja dan sangat ngga-apa-apa udah ketinggalan banyak film inceran. Sebut saja Deadpool, Zootopia, Batman vs Superman dan banyak judul lain. Ternyata kami baik-baik saja, ngga merasa rugi dan ngga merasa tertinggal. Beneran, daripada dikutuk satu studio karena bawa anak, dan anak rewel cuma karena orang tua yang pengen senang-senang, mending kita di rumah main sama anak atau kemana aja yang penting anak nyaman! Anak senang, orang tua juga tenang ngga ada senewen segala! huehehe.

Sunday, March 6, 2016

Jokes emak-emak

Saya nemu beberapa gambar yang relevan sama kehidupan saya belakangan ini sejak jadi ibu. Lumayan menghibur karena pas liat langsung komen, iyaa nih gue banget sekarang huahahhaha. 
Anyway, secapek apapun itu, being a mom is one of the most beautiful phases in life I'm blessed I'm in it!

 Iya, bener banget.huahahaha.
 Ini biasanya terjadi waktu abis nidurin bocah. Saya ngga bisa prediksi biasanya sampe kapan si bayi tidur, terutama tidur siang. Jadi begitu, bingung mau ngapain dulu karena kadang mesti milih makan dulu apa mandi dulu? No, sejauh ini belom bisa ngelakuin keduanya back to back, apalagi siang. Mesti milih.

 Silence and alone! HAHAHA
Saya bayangkan saya si Frodo dan suami si Sam itu. Yeah, that's pretty much our faces look like.

















Indeed! And I love being in the journey. 
















*all pictures are credit to @yummymitt Instagram account. except that Frodo part. 

Parenting 101 : No Comparing.

Ngga ada satu pun individu di dunia ini yang mau dibanding-bandingkan dengan individu lain. Begitu pula anak-anak. Saya ingat dahulu ibu saya sering membandingkan saya dengan anak tetangga. Ibu saya bilang, tuh anaknya Bu Blabla si Nyonyo rajin banget deh, tiap sore rajin nyapu halaman, kamu dong kaya gitu. Atau ini juga sering, si Dungdung itu tiap pagi suka ke pasar belanja sayur tuh, atau si Ngikngik suka begini atau si Tungting sering begitu. Sebel? pasti. Efeknya ke saya? Saya makin malessss dan ngga minat untuk ngelakuin apa yang ibu saya bilang soal perbandingannya ke anak-anak tetangga. Padahal, dibandingkan anak tetangga tadi yang rajin nyapu halaman, rajin ini, rajin itu, saya ngga segitu buruknya kok. Jaman SD saya langganan beasiswa. Dari kelas 1 SD saya selalu peringkat pertama. Tiap caturwulan baru nama saya selalu dipanggil saat upacara bendera untuk terima beasiswa ((CATURWULAN)) bisa ketebak kan saya SD tahun berapa itu sistemnya masih caturwulan bukan semester HAHAHA. akoh sudah tua, hiks

Saya bukan anak yang prestasi sekolahnya jelek, dari SD sampai SMA saya ngga pernah kesulitan untuk cari sekolah. Ngga harus dagdigdug ngga dapet sekolah, karena nilai ujian akhir saya selalu diatas rata-rata dan selalu memenuhi syarat untuk masuk sekolah manapun (Alhamdulillah, ya). Kecermerlangan saya agak terkikis waktu SMA sih. Jaman itu rasanya 'jahiliyah' sekali, banyak maennya. Tapi, saya bersyukur sekali masih bisa lulus SPMB dan dapet universitas negeri jadi kuliah ngga mahal-mahal banget (Alhamdulillah lagi, ya).

Saya bukannya mau bragging saya dulu pinter banget atau gimana, cuma kadang saya merasa hasil positif yang saya dapatkan seperti 'tertutup' sama saya yang males nyapu halaman, atau yang nyuci piring harus disuruh-suruh, ngga seperti anaknya Bu Blabla atau Bu Nyetnyet yang rajin banget itu.
Saya ngerti mungkin ibu saya pengen saya juga bantu-bantu beberes rumah, karena ibu dan bapak saya bekerja dan waktu itu udah ngga pake PRT lagi. Tapi sikap ibu saya yang suka ngebandingin-bandingin saya dengan anak tetangga even cuma soal nyapu halaman, bikin saya ilfil duluan.

Ilustrasi bayi miring ke kanan,
diperagakan oleh Aidan, 4 bulan.
Karena terasa sangat tidak enak itulah, saya ngga mau lakukan itu ke anak saya. Tiap saya--kadang tanpa sadar--ngebandingin anak saya dengan anak temen, langsung saya buang jauh pikiran begitu.
Misalnya, ada anak temen yang seumur dengan Aidan, di foto kepalanya tegak 90 derajat, pernah lho dalem hati saya ngerasa 'kok anak gue belom begitu ya'. Pernah juga lihat posting foto orang bayinya sebulan lebih muda dari Aidan, tapi udah bisa miring kanan dan kiri--meanwhile Aidan belom bisa waktu itu. Atau soal berat badan, Aidan termasuk yang naik susah waktu bulan pertama, saya juga pernah bandingin dia sama bayi lain. Saya ngerasa kok kemarenan itu jahat banget, ngebandingin Aidan dengan anak lain. Padahal tiap anak itu spesial dan pencapaian milestones tiap anak juga berbeda. Selama perkembangan anak tidak terlalu jauh dari milestones yang seharusnya--sesuai usia--menurut saya tidak usah terlalu khawatir ya. Sekarang saya menikmati tiap kebisaan baru yang dilakukan Aidan. Seru banget liat bayi ini, minggu lalu dia belom begini, minggu ini udah banyak tingkah hahaha~

Kesimpulan soal pengalaman saya dengan ibu saya, dan saya dengan anak adalah semoga kedepannya saya ngga terlalu menuntut anak bisa ini itu dan ngelakuin ini itu. Pengennya ngga memaksa tapi mengarahkan in a good way, mendiskusikan gimana mau saya sebagai orangtua dan gimana maunya dia. Ngga memandang dia sebagai anak aja, tapi juga sebagai individu, as a person, yang sejajar seperti saya, yang punya pendapat dan perasaan. But, still put some respect to each other. Susah? Iya sih, tapi layak dicoba.

Oiya, kalo sebagai anak saya sebel dibanding-bandingkan, sebagai ibu ternyata jauh lebih nyebelin rasanya yaa. Saya belom pernah mengalami yang segitu bikin gondok sih. Menurut saya ngga ada ibu yang buruk--kecuali dia menelantarkan anaknya. Ya emang saya baru empat bulan jadi ibu, tapi saya udah rasain capeknya kurang tidur, senewen sendiri, pengen marah tapi sama siapa, udah ngga boleh egois lagi, there's a little human attached to me like...forever! Dulu saya pernah menganggap 'buruk' ibu-ibu yang pake suster ngurusin anaknya kemana-mana. Kok gitu sih, ngga mau urus anak sendiri. Sekarang? Oh please, if I could hire a babysitter just to carry my son for a while, I WOULD! hahhahaha, buat ngegendong aja, supaya saya bisa mandi, makan, dan beberes dengan tenang.

Jadi apa? Tolong jangan bandingkan ibu ini buruk cuma karena ngga kasih ASI, atau ibu itu bekerja dan anaknya dititipin, Ternyata kalo belum jadi ibu, yaaa belum tau rasanya. Semua ibu punya perjuangan masing-masing, beneran kita ngga tau apa yang mereka rasakan. Saya rasa tiap ibu udah merasa cukup dengan lelahnya ngurus anak. Ngga usah ditambahin dengan label 'ibu baik atau buruk'. Mari kita semangat jadi orang tua impian anak-anak kita!

Monday, February 1, 2016

Motherhood 101

Tiga minggu pertama kelahiran Aidan adalah waktu terberat yang pernah saya rasakan seumur hidup saya. Berbagai penyesuaian diri dan adaptasi sebagai ibu ternyata bukan hal yang mudah sama sekali. Kalo inget drama percintaan jaman remaja dulu *halah* ngejar gebetan, berantem sama sahabat sendiri gara-gara cowok, perang dingin sama senior di kampus, ternyata ga ada apa2nya dibanding dengan drama menjadi ibu baru.

Belom reda sakitnya jahitan persalinan, saya harus masuk lagi ke fase menyusui dan ga segampang itu! Menyusui bukan cuma perkara buka beha terus anaknya minum susu. Ini jauuuuh lebih susah dari bayangan saya. Semua teori yang saya pelajari selama hamil, ga ada bekasnya ketika dihadapkan dengan prakteknya langsung. Minggu pertama jadi ibu, saya beneran clueless. Ngga ngerti harus diapain ini anak. Proses menyusui pun bener2 bikin lelah dan frustasi. Saya sempat mengalami puting lecet yang ampuuun deh ini lebih sakit dari sakit gigi bahkan rasanya lebih nyeri dibandingkan ngelahirin itu sendiri. Tiap menyusui saya harus nahan sakit karena lecet tadi bahkan sampe nangis.

Tiap malam saya seperti digebukin dan badan saya terasa remuk. Beberapa hari pertama saya bisa terbangun sepanjang malam karena anak ini nangis terus. Pernah saya sampe ngerasa 'tawar' dan bodo amat. Terserah itu bayi mau nangis semaleman atau gimana, saya ga mau tau *jahat yaa*
Walau pun suami ikut nginep di rumah sakit dan tidur di kamar saya, tapi kok ngga ngaruh yaaa. Saya sempet sebel pengen ngelempar baskom ke suami karena dia bisa tidur pules les les, sementara saya harus berjibaku menenangkan si bayi. Mungkin juga suster2 di Hermina Bekasi kesel sama saya, karena ngangkat bayi dari tempat tidur aja saya mesti nge-bell mereka. huhahahhaha

Hari ke-3, saya dihadapkan lagi pada kenyataan kalo bilirubin Aidan tinggi. Waktu itu sampe 14, di atas normal dan harus di-fototerapi. Sedih banget padahal hari itu harusnya sudah bisa pulang. Karena masih panik, saya putuskan untuk memperpanjang masa inap saya di Hermina. Selain harus nyusuin Aidan, saya ngerasa di RS banyak suster yg bantuin. Ditambah makanan di sini enak-enak. Duh, beneran deh, saya merasa keenakan nginep di Hermina. Dari sarapan, snack sampe makan malem beneran enakkk semua. Roti biasa yg kaya di warung2 aja rasanya enak banget dan ini juga approved by suami. Mungkin karena ini bukan menu orang sakit yaa. Plus saya juga ga ada diet khusus jadi apapun saya makan.

Jadilah saya nginep di RS sampe satu minggu. Hari ke-7, Aidan dibolehkan pulang, dengan bilirubin belum normal waktu itu masih 12,8 tubuhnya pun masih terlihat sangat kuning (angka normal bilirubin itu dibawah 10) dan dijadwalkan kontrol 3 hari lagi. Saya juga ngerasa udah kelamaan di RS dan pengen perawatan di rumah. Berdasarkan diagnosis, penyebab bilirubin Aidan tinggi adalah inkompabilitas AOBseperti ibu-ibu baru pada umumnya, saya tentu panik dengan bilirubin tinggi ini. Mana kata DSAnya Aidan, kuning karena beda golongan darah ini bisa lebih lama daripada kuning fisiologis yang lebih 'normal' (artinya memang bayi kuning karena kerja hati belum sempurna, bukan patologis--seperti golongan darah tadi). 

Di rumah saya usahakan ngikutin saran orang-orang, yaitu dijemur. karena kuning pada newborn ini obatnya emang dijemur dan minum ASI sebanyak mungkin. Oya, alhamdulillah ASI saya lancar, mungkin karena saya sih percaya diri aja dan selalu afirmasi positif soal ASI ini. Lecet pada puting saya pun berkurang  walau kadang masih nyeri saat menyusui, tapi jauh lebih baik dibanding awal2 kemaren. 


 Newborn baby itu kan lebih banyak tidur ya, jadi kegiatan menyusui ini lumayan peer juga. Saya harus bangunin Aidan tiap 2 jam, kalo malem saya pasang alarm biar bisa nyusuin dia. Kadang juga saya bangunin tiap 4 jam, karena saya pengen tidur lamaan dikit *dikeplak*.

Masuk minggu ke-2, Aidan masih kuning aja. Saya berusaha tenang dan menganggap ini masi normal karena kan dia baru beradaptasi sama dunia luar. Sampai pada test lab selanjutnya, ternyata bilirubin Aidan naik ke angka 16.30. Haduuhhh, dunia kaya mau runtuh *ga lebay kok* mata saya udah berair, ga tahan pengen nangis sejadi-jadinya. Emang sih, seluruh tubuhnya kuning sampe ke mata dan lidah. Badannya juga lemes kaya ga ada tenaganya. DSA-nya langsung nyuruh rawat inap untuk fototerapi. Karena ngga memungkinkan untuk nginep di RS, maka selanjutnya saya harus mompa ASI dan dikirim maksimal 3 jam sekali. Karena fototerapi akan membuat bayi cepet haus, maka ASI yang dibutuhkan bisa lebih banyak dari yg seharusnya. 

Rasanya itu hari-hari paling berat buat saya. tiap hari kerjaan saya hanya mompa ASI, trus makan, mompa lagi. Kalo siang sampe sore, saya ikut nganterin ASI ke rumah sakit. Yang malem ke pagi, bapaknya aja. Tiap liat Aidan di-fototerapi, badan saya lemes rasanya. Dia nampak ngga betah klo matanya harus ditutup begitu. 
Lima hari dirawat, Aidan pulang dengan bilirubin 11, 4. Alhamdulillah, udah normal palingan disuruh jemur dan minum ASI aja. 

Ternyata cobaan beratnya dimulai dari siniiii, pemirsa!

Karena masih tinggal sama nyokap, urusan mandiin bayi dipegang nyokap (Hamdalah!). Saya nyusuin tiap 2 jam sekali. Jaitan persalinan masi berasa cenat-cenutnya.Setelah satu minggu di rumah, saya ngerasa kok si bayi nampak kurus aja. Waktu itu udah mikir ini anak ngga nambah apa ya beratnya Dan bener aja dong! Kontrol ke RS, pas ditimbang berat Aidan belom nambah sama sekali. Malahan turun. Jadi dalam 2 minggu ini, beratnya ga nambah. DSAnya bilang Aidan kena Tongue Tie. Sebelnya, DSA waktu itu malah nyaranin kasih sufor aja. Saya ngga anti sufor ya, cuma saya ngerasa ASI saya cukup banget nget nget. Jadi resep sufor itu buat saya opsi terakhir. Atas saran temen, saya minta second opinion ke dokter lain. JAdilah saya dan suami menemui DSA yang juga konsuler laktasi di Hermina Bekasi. 

Dan kata DSA kedua : iya, Aidan emang positif tongue tie. Duh, saya merasa kok ini ngga abis2, baru aja saya seneng bilirubin dia turun dan normal, sekarang tongue tie apalah ini. Dokter yang ini minta observasi dulu, ngga harus tindakan insisi. Posisi menyusui saya dibetulin, perlekatan bayi juga dibenerin. Satu minggu kemudian saya disuruh balik.

Dan coba yaaaa ibu-ibu bikin anak gemuk itu sungguh perjuangan sekali. Saya ngga tau harus gimana ceritanya. pokoknya hampir tiap malem saya bisa nangis sendirian karena capek. Ngerasa sendiri karena tengah malem saya harus bangun menenangkan bayi nangis. Mau minta bantuin orang lain, tapi anaknya kan nyusu dari saya. 
Saya juga nyoba ngasi ASI perah tapi anaknya susah minum lewat cupfeeder atau sendok. Dan saya masi keukeuh untuk ngga ngasi Aidan dot. Jadilah ASIP saya kebuang gitu aja. hiks.

Satu minggu berlalu...
berat Aidan naik, 400 gram lebih! DSAnya sampe nyuruh timbang ulang hahaha. Jadilah tongue tie ini diobservasi lagi. Minggu depan disuruh balik lagi untuk lihat apakah kenaikannya signifikan. Alhamdulillah, minggu-minggu selanjutnya berat Aidan naik terus. Dalam sebulan naik sekitar 1 kg. Duh, rasanya saya bahagia banget. Hari-hari berat sampe ngga tidur rasanya terbayarkan. Beneran saya rela remuk redam asal, anak sehat tumbuh kembangnya. 

Sekarang Aidan udah 11 minggu, beratnya udah 6 kg! Anaknya udah mulai ketawa dan senyum-senyum kalo diajak ngobrol. Pokoknya ya ibu-ibu, jangan khawatir dulu klo anak kena Tongue tie, selama tidak mengganggu proses menyusui, dalam arti berat anak naik dan ibu tidak merasa sakit, kayanya ngga mesti ada tindakan insisi. Kalo kata DSA Aidan, dampak tongue tie ini bisa jadi cadel, tapi soal pinter ngomong atau ngga itu tergantung perkembangan otak. Lagian emaknya Aidan juga cadel, dan teteup sehat :))

Aidan, 11w, cihuy udah bisa bergaya liat kamera


Wednesday, December 9, 2015

Cerita lahiran

9 November 2015 adalah hari bersejarah buat saya. Alhamdulillah setelah 39 minggu mengandung yang syukur banget tanpa kendala berarti, saya melahirkan putra pertama dengan selamat sentosa sehat tanpa kurang satu apapun melalui persalinan normal.
Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah…
Pengalaman pertama melahirkan, sungguh nikmat sekali rasanya.. 

Jadi, dimulai dari tengah malem jam 2, saya terbangun karena ngerasa kasur kok basah kaya diompolin. Waktu itu udah kepikiran jangan-jangan ketuban sih, trus saya langsung ke kamar mandi dengan niat bersih2 dan ganti celana. Di kamar mandi, ternyata makin deras lah itu air keluar, mulai degdegan dan yakin banget emang ketuban, soalnya emang ga bisa ditahan. Beres dari kamar mandi, saya ganti baju dan celana kemudian…tidur lagi. 
Hahhaaha, baruuu aja saya nidurin kepala dan merem, itu air merembes lagi dan lebih banyak, langsung deh saya bangunin juragan dan bilang kalo ketuban bocor. Ngga tau ya, saya degdegan tapi tuh berasa nyantai. Saya sempet liat kalender dan membatin, oh tanggal 9, berarti ulang tahun si bocah sekarang. Karena yakin pasti lahir hari itu, wong ketuban udah pecah berarti kurang dari 24 jam harus lahir. Juragan sempet panik dan Saya langsung bangunin ibu dan bapak saya yang tidur di lantai bawah. Karena pengen ditemenin nyokap, saya minta beliau untuk ikut ke RS juga. Di kamar nyokap ketuban  merembes lagi, kali ini lebih banyak. Inget adegan sinetron murah, yang orang mau ngelahirin ada air mengalir di kakinya trus si orangnya kesakitan gitu di lantai? Iya, saya persis kaya gitu. Tapi saya ga pake sakit-sakitan. Saya malah maen hape browsing, meyakinkan diri ciri2 ketuban pecah. Padahal jelas2 itu air ketuban ngalir sampe bikin genangan di lantai.

Mana ibu saya rempong ya, sebelom ke RS masih sempet cuci muka sikat gigi dan lain lain, padahal anaknya udah tergelapar (?) karena kalo berdiri ketuban yang ngalir makin banyak. Jam 3 kurang, sampailah kita di RS Hermina Bekasi. Saya langsung dibawa ke ruang bersalin, disuruh ganti baju—oya, itu baju saya udah basah sebasah-basahnya—dan saya disuruh tiduran ga boleh bangun sama sekali. Waktu ditanya bidan, ada kontraksi atau ngga, saya bilang ngga. Karena emang ngga ngerasa apa-apa. Dicek pun ngga ada pembukaan sama sekali. Nah lhoooo. Setelah dikonsultasikan dengan dokter, bidan bilang saya harus induksi karena ketuban udah banyak yg keluar takut di rahim si bayi kenapa2.

Jam 7 pagi, saya diinduksi dengan obat yang dimasukkan ke rahim. Oiya, sebelumnya saya diberi antibiotik melalui infus. Jadi rencananya, 6 jam setelah induksi pertama ini akan dicek apakah pembukaan bertambah, kalo ngga yaa induksi lagi. Errrr…

Selama jeda menunggu 6 jam itu saya bak sapi gelonggongan. Gimana ngga, saya disuruh makan apapun sama ibu saya. Karena kalo udah kontraksi teratur pasti udah ga bisa makan karena nahan sakit. Jadilah saya makan apa aja yang disediain. Intinya menabung tenaga buat lahiran. Dan disela-sela itu, mulailah terasa itu yang namanya sinyal cinta dari si bayi alias kontraksi.

Jam 1 siang, bidan ngecek lagi dan saya udah pembukaan 2. Oke, masih pembukaan 2. Rasanya begitu toh, iya bener kata temen2 yang udah pernah lahiran. Sakitnya kaya menstruasi hari pertama, tapi yang ini masih bisa saya tahan. Saya masih bisa makan dan becanda sama suami, bahkan ada beberapa sodara dateng berkunjung.

Sekitar jam 2 siang, barulah berasa itu gelombang cinta yang rasanya makin kuat dan makin sering. Saya bingung gimana deskripsiinnya. Intinya ya, sakiiiiiiit banget ya Allah. Saya pegang dan remas apapun disekitar saya. Ibu mertua yang di deket saya pun sampe saya cubit2. Suami pun saya pukul2, saya Cuma bisa istigfar dan dzikir. Pokoknya yah, saat itu mah mikirnya kalo saya meninggal, saya ikhlas huhuhu.

Ada satu titik dimana saya udah nyerah, pokonya kalo pas dicek masih pembukaan kecil misal dibawah 6, saya mau cesar aja. Beneran udah ngga kuat. Saat bidan dateng dan ngecek, ternyata udah bukaan 8 aja dong, pemirsa! 
Trus ya, ruangan saya tiba-tiba dipenuhin banyak orang. Dokter obgyn yang membantu persalinan saya juga udah stand by. Tiba-tiba suasana jadi rame banget, semua orang udah siap di posisinya. Kontraksi makin sakit (banget!) dan frekuensinya makin sering, sering banget malah ga sampe 3 menit. Dokter udah ngasi instruksi untuk ngga ngeden dulu, duh padahal saya udah ga tahan. Diantara sakit itu, untungnya saya masi bisa ngikutin instruksi dokter untuk ambil napas pendek. Lumayan ngebantu sih yaa 0,0008 % lah ngebantunya

Akhirnya setelah 2 kali ngeden, lahirlah putra kecil kami. Subhanallah rasanya, semua sakit dan drama tadi ilang gitu aja. Alhamdulillah saya sempet IMD selama satu jam. Takjub rasanya liat bayi sekecil itu, dan pinter sekali dia udah bisa nyari puting susu saya, walaupun ga langsung menyusui karena ASI saya belum keluar saat itu. Dan ternyata ya, jahitan lahir ini lebih sakit. Saya sampe takut untuk buang air huhuhu.

Anyway, please meet Aidan Asher Alfatan!


Sedikit cerita, nama Aidan ini diambil dari aktor ini. Hahahaha. 
pic source : google image


pic source : google image

Aktor asal Irlandia, Aidan Turner, doi  main di film The Hobbit yang berperan sebagai Kili. Saya suka aja sama dia, ganteng soalnya (yaelah…). ‘Asher’ diambil karena dia lahir di waktu Ashar. Dan ‘Alfatan’ singkatan dari Anak Lelakinya Fachri dan Intan huahahhaha.

Selamat datang Aidan, it’s pleasure to finally meet the person who kicked my belly pretty hard for the last couple of months. May we be a best friend forever and ever and ever! We love you!

Last but not least, terima kasih banyak untuk bapaknya Aidan. Terima kasih karena mau jadi suami siaga. Terima kasih untuk segala pengorbanannya.  Saya ngga bisa bales dengan apapun, biar Allah yang bales semua. insya Allah saya akan jadi istri dan ibu sebaik yang saya bisa *mewek* I love you to the Pluto and back! 
best daddy ever!